September 8th, 2006
By phery Posted in Humor Alternatif

Tertawa Itu Sehat

tertawaTertawa itu sehat. Memang sih terkesan itu merupakan kata-kata yang udah basi dan jarang lagi digunakan di abad maju saat ini. Tapi, ingatlah bahwa ajaran untuk tertawa emang udah diajarin sejak kita masih bayi loh. Buktiin aja deh.

Cara tertawa orang dewasa dan anak-anak berbeda. Anak-anak dapat tertawa secara spontan, sebaliknya orang dewasa butuh situasi yang tepat untuk bisa tertawa. Dikala menghadapi stres, sulit rasanya untuk bisa tertawa dengan gembira. Kalaupun tertawa, mungkin terpaksa atan dibuat-buat.

Sumber stres pada seseorang bisa berupa akumulasi kesedihan ditambah kecemasan di masa lampau, serta kekhawatiran menatap masa depan, karena tidak sanggup mengambil jalan pintas. Akhirnya, penyandang stres hanya bisa mengurung kenikmatan serta kebahagiaan hidupnya. Akibatnya, ia akan sulit tertawa.

Lalu, adakah perbedaan antara orang stres dan orang yang mudah tersenyum? Tidak seperti orang yang murah senyum, orang stres tampak lebih letih dan pesimistis. Dari segi fungsi ototnya pun berbeda. Kalau orang tersenyum hanya memakai satuan otot, orang stres puluhan otot. Artinya, kelompok tersenyum memakai tenaga otot lebih kecil atau lebih irit daripada kelompok penderita stres.

senyumMereka yang banyak menebar tawa akan lebih bebas dalam bernapas, karena tertawa mempercepat keluarnya udara jenuh dari tubuh yang langsung digantikan dengan udara segar. Pergantian itu akan memperkaya darah dengan oksigen serta membersihkan bagian respirasi atau alat pemapasan.

Tertawa menghilangkan rasa cemas, bingung, sedih, dan gelisah. Stres pun dapat ditanggulangi.

Hidup penuh dengan senyum dan tawa akan terasa lebih segar serta bermanfaat dalam menekan stres yang kita hadapi. Tawa yang tampaknya sepele dan berlangsung hanya sesaat ternyata punya pengaruh yang dapat bertahan cukup lama.

Senyum dan tawa merupakan anugerah yang tidak ternilai dari sang Pencipta. Jadi, tertawalah selagi Anda masih bisa melakukannya. Ha ha ha ha ha hiuhahaha!!

September 7th, 2006
By phery Posted in Cerita Singkat

Kejujuran Adalah Tujuan Utama

Senin (4/9) kemarin sepulang dari kerja aku sama Herlin ke Jogja Expo Center (JEC) buat ngeliatin Jogja BOOk Fair 2006 yang katanya terbesar se Indonesia. Pas lagi masuk kita ngelewatin counternya Kedaulatan Rakyat yang sepi. Tapi ada satu yang membuatku pengen kesana…..ada jasa buat ngelihat penanggalan.

Mbah Kalam, itulah nama bapak yang memberikan jasa penanggalan secara gratis buat kita. Dari nanya soal tangal lahir n tahun dia langsung tau kalo weton ku pas Selasa Pon. Setelah dihitung-hitung sama beliau, aku n Herlin dianggapnya cocok karena sama-sama memiliki angka 1 di apanya gitu loh, lupa aku.

Setelah dihitung, beliau ngambil kertas yang menyatakan bahwa aku memiliki Wuku ke-8 dengan lambangnya WARIGAGUNG dengan Dewa Batara MAHARESI. Nah, ada keterangannya loh tentang sifat2 baik n burukku. Liatin aja deh di bawah sini :

“Dalam melaksanakan sebuah tanggung jawab ia selalu berperhitungan matang. Dalam pergaulan ia selalu berusaha untuk bersikap ramah tamah dan bertutur kata sopan. Segala perintahnya selalu diperhatikan dan diturut. Pendiriannya tegas dan kuat, terutama dalam menyangkut sebuah tanggung jawab yang dibebankan kepadanya. Kejujuran adalah merupakan tujuan utamanya. Sayang sekali rejekinya hanya selalu pas-pasan, sehingga kadang-kadang kurang sekali beramal kepada pihak lain, meskipun sebenarnya ia ingin sekali berbuat banyak.”

Sebenarnya yang ditulis di situ banyak benernya. Tapi karena aku adalah makhluk yang mengakui bahwa Allah adalah Tuhanku, maka tulisan itu akan kuanggap sebagai motivasi buatku agar melakukan yang lebih baik dari sekarang, terutama kalo menyangkut segi keuangan. Terima kasih mbak Kalam atas semangatnya.

September 3rd, 2006
By phery Posted in Cerita Singkat

Catatan Ringan Perjalanan di Bali (empat)

Sunrise di Sanur, Pesona Alam Bali (Minggu, 27 Agustus 2006)

herlin sunriseMinggu pagi (27/8) sebelom subuh jam 5 WITA si Lopes udah siap mbangunin semua soalnya malamnya kita janjian mau liat matahari terbit di Pantai Sanur. Dengan berat hati (rugi kalo gak bangun soalnya) kita langsung cuci muka tanpa mandi buat berangkat ke Sanur. Meski dingin tetep aja deh semuanya dijalanin demi ngeliat sunrise di sanur yang entah kapan lagi kita bisa ngeliat (soalnya besoknya udah mo pulang).

Walo udah ngebut-ngebut ke sana buat nyari sunrise-nya eeeh ternyata sampai sana matahari nya blom terbit. Ya udah sambil nunggu-nunggu kita jalan-jalan en lari-lari, itung-itung buat olahraga lah. Tapi kasihan banged loh si Wawan. Di saat temen-temen yang lain poto-poto pas waktu sunrise dia malah ngilang. Ternyata dia sakit perut soalnya malemnya kita makan jagung bakar yang sambelnya pedes banged. Kasihan banged si Wawan. Lumayan lama sih di WC nya.

lomba kanoWaktu matahari udah lumayan tinggi kita langsung minjem kano buat maen. Wah, enak banged maennya. Padahal selama ini aku cuman bisa ngeliat di tipi aja waktu ada olahraga kano. Tapi mendayungnya emang kudu hati-hati sih. Soalnya kalo sampe jatuh katanya ada hewan yang namanya bulu babi, en kalo kena bisa panas dingin dan itu udah terbukti sama temen mbak Riny, si mas Wawa, masih inget kan yang nemenin solat jumat. Ya udah deh, kita maennya ati-ati en nggak jauh ke tengah soalnya udah dikasih tau sama yg nyewa airnya bisa sewaktu-waktu pasang.

bali beachBlom puas maen kano….eeehh temen-temen yang udah dari tadi berhenti manggilin bapaknya suruh ngambil kano yang kupinjem, padahal aku masih pengen berenang-renang lagi. Ya udah deh, dengan terpaksa kuberikan kano itu kepada bapaknya. Akhirnya kami ngelanjutin jalan-jalan ke pusatnya pantai sanur di depan Hotel Bali beach en foto-foto di depan sana biar dikira nginepnya di sana. Udah itu kita pulang soalnya motor yang dipinjem mau dipake sama yang punya. Dengan terpaksa kita pulang, soalnya kita juga masih mo pergi ke Joger n uluwatu.

jogerSetelah sarapan en mandi pagi, Mbak Riny ngajakin satu temennya lagi lupa aku namanya (cewek sih), en si ogik ngajak juga temennya yang di Bali itu (kie yo lali jenenge aku). Kita menuju ke Joger yang udah terkenal sampai ke penjuru Indonesia itu. Gak nyangka, ternyata sampai di sana banyak banged orang-orang yang belanja. Mungkin karena waktu itu hari Minggu kali ya. Tapi hal itu gak menyurutkan niat si Mr. Sophaholic, ogik n wawan buat berburu barang yang mereka incar. Jadilan perbekalan kita bertambah.

nusa duaDari Joger, kita diajak mbak Riny menuju ke Nusa Dua (baca edisi yang lalu tentang nusa dua). Di sana sebenernya gak asik buat berwisata, tapi dengan kepintaran pemda setempat tempat itu dipugar jadi tempat yang menarik. hebatnya, kita maen ke pantai Nusa Dua gratis tis tis alias gak bayar, parkir apalagi. Bali memang hebad!! Karena teriknya matahari, kita cuman duduk-duduk aja di sana en ngeliat laut dari bawah pepohonan.

uluwatuSebenernya, dari Nusa Dua tuh udah capek banged tapi temen-temen pengen banged ngeliat Uluwatu akhirnya kita pergi deh ke tempat itu. Di perjalanan menuju Uluwatu kita melewati jalan yang naik turun en ngelewatin juga kampusnya mbak Riny loh, di kampus Biologi Universitas Udayana. Dengan melewati jalan berkelok-kelok akhirnya sampai juga ke Uluwatu yang gersang meski sempad tersesat juga. Eh, di sana ternyata pantainya asik buat selancar. Bedanya dengan di Kuta, yang maen di sini bule semua en kayaknya udah pada jago maenan selancar. Ya udah deh kami cuman bisa nonton.

Karena herlin udah gak kuat, aku ngajakin temen-temen buat udahan dari sana en langsung makan siang, soalnya si Ogik en temennya blom makan dari pagi. Kasihan, entar kurus malah repot kita. hehehhe. Waktu makan siang itu kita gunai deh buat istirahat en mendinginkan motor yang emang kayaknya capek juga jalan naik turun.

Pas lagi maem, mbak Riny dapet sms dari temen-temennya di kantor kalo mereka ngajakin kita maen bola di Kuta. Langsung aja kujawab : mangkaaaaaaaaattt!!! asik asik maen bola lagi….di Kuta loh, jarang banged bisa maen bola di Kuta. Tapi sebelom itu si Herlin sama mbak Riny ke Breadtalk di daerah Kuta buat beli roti yang katanya roti kesukaan para bule-bule itu.

ogik-oliviaEh ternyata di depan sana ada launching Jesslyn rotiartis dengan bintang tamunya artis-artis. Si Ogik langsung deh gak mau ketinggalan. Dia bisa ‘sukses’ foto bareng sama artis Olivia Zalianty walopun katanya dia gak tau siapa artis itu. wah parah tenaaann. Di sana aku juga sempet dapet fotonya Ferry Maryadi, Ria Irawan, Marcela Zalianty, sama si Indra Bekti loh. Lumayan sekali merengkuh dayung dua tiga artis kudapatkan. hehehhe.

maen bolaWaktu menuju ke Kuta ternyata temen-temen di Cyber 512 udah maen en langsung deh kita nyusul buat ikutan. Lumayanlah, daripada gak olahraga sama sekali. Di sana kita maen ampe waktu maghrib en sunset. Udah itu, kita pualng istirahat di kost soalnya capek bangedddd…

ayam betutuSampe di kost ternyata si Herlin sama Wawan masih mau berburu belanja lagi di Erlangga, soalnya masih ada titipan yang belom terbeli. ya udah deh, Herlin, Wawan, mbak Riny, en lopes pergi lagi sekalian beli maem khas Bali, AYAM BETUTU. aku en ogik tidur sampe mereka dateng. Langsung aja pas dibangunin langsung makan. Sedap banged!!

ngurah raiUdah itu kita langsung tidur soalnya besoknya harus bangun sebelom subuh juga buat ke Bandara Ngurah Rai naek pesawat yang paling pagi jam 6 WITA. Gut bei Bali ku sayang. Semoga kita bisa balik lagi ke sana. Makasih ya mbak Riny dan kawan-kawan di Bali.

September 2nd, 2006
By phery Posted in Cerita Singkat

Catatan Ringan Perjalanan di Bali (tiga)

Bali, The Most Beautiful Island in Indonesia (26 Agustus 2006)

munyukKarena capek karena aktifitas hari pertama, kita terpaksa baru keluar dari kost pas Sabtu (26/8) jam 11an buat nerusin mengeksplor habis-habisan Bali. Dengan dijemput dua temennya mbak Riny, yang satu mas Woko en satunya lupa aku kita melalui jalanan melintasi seluruh pulau Bali. Tempat yang kita datengin lebih dulu adalah di Monkey Forest.

monkey forestDi situ ada pura yang berada di dalam hutan yang isinya monyet-monyet semua. Meskipun kayaknya jinak, tapi monyet-monyet yang di sini asli liar-liar semua loh. Makanya kami bawa pisang yang dibeli dari bapak-bapak yang jualan di depan pintu gerbang. Bahkan, aku sempat mberaniin buat ngasih makan monyet itu loh sampe pisang-pisang yang masih banyak tak lempar ke mereka soalnya aku dikejar. wakwkakwak wedi tenan ndesss!!

pura tirta empulDi sana cuman bentar aja sih, soalnya selain udaranya dingin banged kita juga masih banyak ke tempat-tempat wisata lainnya. Dengan berat hati si ogik ninggalin deh sodara-sodaranya. Kami sebenarnya menuju ke Istana Tampak Siring, tapi karena waktu itu hari Sabtu dan ternyata pekerjanya tidak libur ya akhirnya dibatalin, sebagai gantinya kita ke Pura Tirta Empul yang selain tempat ibadah umat Hindu juga merupakan tempat pemandian karena di sana ada sumber airnya. Kami sempat juga make baju adat Hindu, Kamen. Wagu tenan pacakane kui. hehehhe.

kintamaniSetelah puas di Pura Tirta Empul, mbak Riny ngajak kita ke Kintamani. Ternyata emang bener lagunya ShaggyDog yang judulnya anjing kintamani, di sana banyak banged anjingnya. Wuih. Sekalian aja deh di sana sama makan siang, Bakso Arema Malang. Di sana cuman bentar aja ngeliat2 pemandangan Gunung Batur sama Danaunya yang sensasional. Dinggiiiiiin banged soalnya, jadi kita nerusin lagi ke pura terbesar di Indonesia,Pura Besakih.

pura besakihKarena capeknya perjalanan menuju ke sana yang seperti naek-naek ke puncak gunung, en emang Pura Besakih tuh berada di kaki Gunung Agung, yang ikutan jalan-jalan ke pura cuman aku, wawan, sama ogik, si Herlin sama lopes cuman nganterin bentar thok. Di sana kita ngeliat orang-orang yang banyak banged lagi ibadah. Kebetulan hari itu pas waktunya ibadah agung bagi umat Hindu.

klungkungPuas jalan-jalan keliling Pura kita langsung meluncur pulang soalnya hari udah sore banged. di Perjalanan kita semped berhenti di depan patung Catur Muka yang merupakan simbol Bali di daerah Klungkung. Dan sebelum sore kita makan dulu di warung sunda di pantai apa namanya itu lupa. Udah itu pulang instirahat en mandi soalnya malemnya mo diajakin belanja buat oleh-oleh temen/sodara yang nitipin kita sebelom berangkat.

erlanggaWaktu belanja, kita seperti sophaholic, apa-apa yang ada diliatin en kalo cocok langsung ambil. Itu terbukti pada ogik dan wawan yang emang dapet titipan banyak, Herlin juga deng. Kita waktu itu belanjanya di Erlangga. Meski mahal-mahal, aku semped juga sih beli celana pendek, kembaran sama si ogik. Puaaaasss deh hari ini.

Nah, kita lanjutin deh cerita besok hari yaaa…….ada foto-foto waktu maen kano di sanur loh.

September 1st, 2006
By phery Posted in Cerita Singkat

Catatan Ringan Perjalanan di Bali (dua)

Kuta Beach, Daya Tarik Bali (Jumat, 25 Agustus 2006)

legianNgelanjutin cerita kemarin, kita melakukan ibadah solat jumat di masjid deket kantornya mbak Riny dianter sama mas Wawa en Herlin terpaksa ditinggal sendirian di kost, soalnya mbak Riny juga kudu ngerampungin kerjaannya (gajian ketok e). Udah solat, kita balik lagi ke kost en nunggu pulangnya mbak Riny sekitar jam 4an sambil ngobrol-ngobrol.

Pas sekitar jam 4an WITA mbak Riny nyampe di kost kita langsung diajakin maen. Langsung aja deh aku ngajak ke Kuta, karena emang udah pengen banged ke sana. Ya udah deh kita siap-siap ke Kuta naek motor pinjeman temennya mbak Riny (preman tenan), sampe helem di kantornya juga diambilin semua.

hardrock cafeDi perjalanan kita ngelewatin Legian yang masih terngiang di pikiran kami kalo tempat itu merupakan tempat adanya Tragedi Bom Bali pada 12 Oktober 2004 lalu. Kami sempat istirahat sebentar buat ngeliatin monumen yang kini lagi dibangun itu. Di sana ternyata ada nama-nama korban keganasan bom dari teroris yang kejam itu. Hiks, sempad merinding juga sih. Kita juga sempad foto-foto loh di monumen itu (lihat deh fotonya).

maen airUdah puas liat-liat langsung deh kita menjejakkan kaki menuju ke Pantai Kuta yang tinggal sejengkal lagi. Ets, pas parkir si ogik ngajakin foto-foto di depan papan surfing gede miliknya Hard Rock Cafe. Mungkin biar kita punya oleh-oleh pernah hadir di situ kali ya. Ya udah deh, kita gantian foto sendiri-sendiri. Langsung itu tanpa basa-basi lagi langsung deh lari ke pantai sambil teriakin gaya khas sebelah…..lauuuuuuuuuuuuuuuuuuuutttttttttttttttt

berselancarBerenang di laut emang nyenengin apalagi kalo lautnya itu di Kuta, wuih asik banged. Waktu lagi renang kami ngeliat ada anak kecil maenan papan seluncur buat yang lagi belajar. Jadi ngiri deh pengen pinjem juga. AKhirnya, dengan hati yang tekad dan niat yang bulat pinjem deh empat buah, lumayan murah loh, 50 ribu semuanya. Setelah diterangin sama masnya kita langsung byuuuuuuuuuuuuuuurrrrrrrrrrr……. sampe waktu sunset.

monumenPas malamnya, mbak Riny ngajakin kita jalan-jalan keliling Denpasar. Si Ogik yang udah janjian sama temennya gak ikutan. Si Wawan kasihan deh cuman sendirian. hehehehe. Waktu muter-muter itu kita diajakin sama mbak Riny ke Monumen Perjuangan Rakyat ali. Tapi karena malem jadi monumennya udah tutup akhirnya kita batalin deh maen ke situnya. Sebagai gantinya diajakin lagi muter ke Pantai Kuta.

hardrock malamBusyet!! Di sana jam segini pas rame-ramenya. Akhirnya karena pantai gak boleh buat maenan, soalnya ada pengumuman dari penjaga pantai kalo air laut pasang ya kita cuman foto2 lagi deh di depan papan hardrock cafe. Udah itu kita makan malam di Warung Lamongan…..hiks adoh-adoh neng bali ketemune wong Jowo meneh. Udah kenyang en udah capek banged akhirnya kita pulang ke kost buat istirahat.

makan malamNah, tuh hari pertama di Denpasar. Baru nyampe langsung renang en diajakin muter-muter. Makasih ya mbak Riny di hari ini. Kamu emang kakak yang baek banged. Besok kita lanjutin perjalanan di hari kedua kami di Bali.

Page 42 of 48« First...102030...4041424344...Last »